“Ayah Seakan Tahu Dirinya Akan Perg1..” Perkngsian Anak Arwh Mohd Salleh Yg MeninggaI Dvnla Aklbat C0vid-19 Undang Seb@k.

RAMADAN kali ini amat berbeza buat tujuh anak allahy4rh4m Mohd Salleh Abdul Hamid, 69, yang disahkan men1ngg4l dunia akibat c0v1d-19 di Pusat Perubatan Universiti Malaya (PPUM) pada 6.41 pagi, 15 April lalu.

Sebelum ini, anak, menantu serta cucu akan berkumpul di rumahnya di Sabak Bernam untuk berbuka puasa, terawih, moreh serta sahur bersama ataupun allahy4rh4m serta isteri akan ke rumah anak-anak di Rantau Panjang, Klang.

Anak allahy4rh4m, Ashari Mohd Salleh, 45, berkata, kali ini enam dari tujuh beradik yang tinggal berjiran di sini menyambut Ramadan tanpa ayah tersayang bagi meneruskan tradisi dan pesanan ayah mereka.

“Setiap kali jumpa kami, ayah banyak kali pesan, kalau dia tiada, j4ngan tingg@l solat, jaga ikatan adik beradik…kata ayah, esok kalau ayah tak ada, kamu adik-beradik mesra sebagaimana ayah ada, jangan terpvtus hubungan, itu selalu ayah ulang.

“Jadi, kami teruskan apa yang kami buat bersama ayah sebelum ini walaupun tidak sama suasana ketika ayah masih ada, malah kakak sulung tinggal di Hulu Langat tidak dapat sertai berbuka puasa kami kerana Perintah Kawalan Pergerakan (PKP).

“Ini malam pertama Ramadan, kami amat terasa kerana selalu ada ucapan dan pesanan supaya kami jaga amalan tapi kali ini tiada lagi malah setiap bulan pun ada perjumpaan, usrah adik-beradik dengan menekankan dua perkara tadi,” kata anak kedua dari tujuh beradik itu ketika ditemui sebelum berbuka puasa petang semalam, di sini.

Menurut Ashari, ayahnya berkahwin dengan ibu tirinya Sabariah Ibrahim, 56, selepas ibunya Asemah Sajuri, men1ngg4l dunia tujuh tahun lalu dan tinggal di Sabak Bernam.

“Ayah suka buat persiapan awal dalam segala perkara, sejak tiga tahun lalu ayah memilih tinggal di Sabak Bernam bersama ibu tiri kami selepas membina rumah untuk kami adik-beradik serta menyerahkan tahfiz serta taskanya untuk kami uruskan dan ayah hanya pantau dari jauh.

“Ayah cakap, biar ayah duduk di sana, bila ayah sudah tiada, anak-anak tidak terasa sangat kehil4ngan ayah, itu persiapan dia.

“Ibu tiri kami cakap, kebelakangan ini ayah selalu cakap yang dia akan ‘pergi’ , dia akan ‘balik’. Ayah juga tidak banyak cakap dengan kami,” katanya.

Menurut Ashari, perkataan yang kerap diulang dan bermain dibibir ayahnya ‘bila men1ngg4l, ayah tidak mahu sus@hkan anak-anak’ dan hendak m4ti syahid.

“Mungkin asbab c0v1d-19, kem4tian ayah diuruskan pihak h0sp1tal bukan kami. Sebagai anak, kami nak urus sendiri jen4zah ayah sehingga kebvmi. Memang terk1lan tambah saya anak lelaki yang tua, terk1lan tak dapat padahal mampu buat sebab kita belajar, tetapi ini ketentuan Allah, redha itu mengatasi perasaan terk1lan.

“Ayah juga selalu cakap, di mana dia men1ngg4l, kebvmi di situ, tidak pernah cakap di Sabak Bernam atau Klang, tetapi tanam dekat tempat dia men1ngg4l. Kebetulan ayah men1ngg4l di PPUM dan dikebumikan sekitar kawasan itu.

“Tanpa jen4zah dibawa pulang, kami tidak uruskan, ayah pergi tak balik…kadang-kadang h4ti rasa ayah masih ada tetapi bila tengok kereta dan mak tiri kami ada di sini, baru tersedar, ayah sudah tiada. Kami redha ayah pergi kerana itu ketentuan Allah,” katanya.

Katanya, kali terakhir melihat ayahnya malam 19 Mac dan 20 Mac lalu ketika ayahnya dibawa ke PPUM kerana dem4m.

“Masa itu ayah belum disahkan positif, jadi h4ti kami masih berharap ayah akan pulih tetapi sebaik h0sp1tal hubungi kami pada 23 Mac dan memaklumkan ayah positif, separuh jiwa kami sudah redha dan bersedia walaupun masih mengharapkan ayah pulih,” katanya.

Ashari berkata, selain ayahnya, dia juga antara 13 ahli keluarga disahkan positif c0v1d-19.

“Selain arw4h ayah, ibu tiri kami, saya, isteri serta tiga anak saya, adik ketiga dan pasangan, adik ke empat dan pasangan serta dua anak mereka juga dij4ngk1ti w4b4k c0v1d-19.

“Alhamdulillah, kami semua sudah pulih hanya anak perempuan saya yang berumur 14 tahun masih dirawat.

“Walaupun dibenarkan pulang kami tetap berh4ti-h4ti, masih menjaga jarak, kami solat sama tetapi tidak salam, tak sentuh sebab ada yang belum pulang. Kita tak nak ada yang pergi lagi,” katanya.

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Jangan Lupa Juga Untuk Follow Kami di Page @RoseMerah

Sumber : HM via soya lemon

PERHATIAN: Pihak Rose Merah tidak akan bertanggungjawap langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak Rose Merah juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawap anda sendiri.