“Andai Dia Wanita Dan Dif!tnah, Tunj0kkanlah Bukti Yang B0leh Menut0p F!tnah” Shahrol Shiro Gesa Pihak Berkuasa Tegas Tangani Isv Sajat

KISAH lelaki berpakaian wanita ketika mengerjakan ibadah umrah nampaknya begitu hangat diperkatakan ramai.

Isu itu menjadi bualan ramai termasuk pelawak Shahrol (Shiro) yang menggesa pihak berkuasa memandang serius isu golongan mak nyah yang dilihat semakin terbuka dan berani hingga mencetuskan kebimbangan umum.

Menurut Shahrol, dia tidak mahu institusi agama Islam dihina sewenang-wenangnya tanpa tindakan tegas.

“Aku bukanlah ustaz tetapi aku bersuara kerana tidak mahu kesucian agama Islam ini dihina sebegini rupa.

Sajat menunaikan umrah bersama keluarga dan dua anak angkatnya.

“Andai kata dia benar-benar wanita dan difitnah, maka tunjukkanlah bukti sama ada daripada pemeriksaan doktor atau apa saja bukti yang boleh menutup fitnah ke atasnya.

“Jika dia bersalah maka ambillah tindakan yang tegas. Semoga kita semua dijauhkan daripada kemurkaan Allah,” ujarnya.

Shahrol meluahkan rasa tidak senangnya itu menerusi entri yang dimuat naik ke laman Instagram pada Isnin.

Selain itu Shahrol turut membuat perbandingan bagaimana pihak berkuasa di negara ini menjalankan tugasan apabila berdepan kesalahan sama.

“Gambar satu, seorang remaja ditahan kerana menyamar sebagai seorang pegawai kanan polis dan direman untuk siasatan.

“Dua isu ini adalah kesalahan yang sama iaitu menyamar.  Satu menyamar jadi polis dan satu menyamar sebagai wanita.”

SHAROL SHIRO

PELAWAK

“Gambar dua, Sajat berangkat ke Tanah suci Makkah untuk menunaikan umrah dan memakai pakaian muslimat tetapi diragui jantinanya.

“Dua isu ini adalah kesalahan yang sama iaitu menyamar… satu menyamar jadi polis dan satu menyamar sebagai wanita. Satu melanggar hukum yang dibuat oleh manusia, satu melanggar hukum Tuhan,” tulisnya lagi.

 

View this post on Instagram

 

2/2/2020… Gambar 1 Seorang remaja ditahan polis kerana menyamar sebagai seorang Pegawai kanan polis dan ditahan reman untuk siasatan.. Gambar 2 Sajat telah berangkat ke Tanah suci Mekah untuk menunaikan umrah dan memakai pakaian muslimah tetapi diragui jantinanya.. -Dua isu ini adalah kesalahan yang sama iaitu Menyamar..Satu menyamar jadi polis dan satu menyamar sbg wanita.. Satu melanggar hukum yang dibuat oleh manusia..Satu melanggar hukum tuhan.. Aku bukanlah ustaz tetapi aku bersuara kerana tidak mahu kesucian agama islam ini dihina sebegini rupa..Andaikata dia benar2 wanita dan difitnah maka tunjukkanlah bukti baik dari pemeriksaan doktor atau apa saja bukti yg boleh menutup fitnah ke atasnya..Jika dia bersalah maka ambillah tindakan yg tegas ke atasnya..Semoga kita semua dijauhkan dari kemurkaan Allah swt.. عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ رض قَالَ: لَعَنَ رَسُوْلُ اللهِ ص اْلمُتَشَبّهِيْنَ مِنَ الرّجَالِ بِالنّسَاءِ وَ اْلمُتَشَبّهَاتِ مِنَ النّسَاءِ بِالرّجَالِ. البخارى 7: 55 Dari Ibnu Abbas Radliyallaahu’anhu, ia berkata, “Rasulullah ﷺ melaknat orang lelaki yang menyerupai wanita dan (melaknat) para wanita yang menyerupai lelaki.” (HR. Bukhari juz 7, hal. 55) Kalau bala dah turun tak kira BN atau PH..Sama sama la kita merasa😏 #KitaBangkit #NeverSurrender #Shiro #Success #Humble #Intelligent #Respect #OrangKampung

A post shared by Shahrol Azizie Azmi (@shahrol_shiro) on

Terdahulu, kisah usahawan kosmetik yang memiliki nama asalnya lelaki berpakaian wanita termasuk bertelekung ketika mengerjakan umrah di Tanah Suci Makkah menjadi kecoh di media sosial.

Lebih menggusarkan apabila Pencetus Ummah (PU) Amin meluahkan kebimbangan terhadap hukum aurat yang mampu merosakkan ibadah muslimat lain.

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Jangan Lupa Juga Untuk Follow Kami di Page @RoseMerah

Sumber : mStar

PERHATIAN: Pihak Rose Merah tidak akan bertanggungjawap langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak Rose Merah juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawap anda sendiri.